DIY Jahit Baju Tunik Untuk Seragam Komplek (RT) - GriyaSantun.com : Rumah Santunku

Breaking

Home Top Ad

Friday, December 13, 2019

DIY Jahit Baju Tunik Untuk Seragam Komplek (RT)

Kain seragam RT yang baru (khusus ibu-ibu), dengan lebar kain standar 115cm, panjang 2m, sudah dibagiin dari bulan September yang lalu. Untuk modelnya, alhamdulillah boleh bebas sesuai selera. Yang suka baju tunik seperti saya, senang banget dong, karena kalau lihat model baju seragam yang lama, modelnya sepinggul seperti model baju atasan umum/biasanya.


Saya lebih nyaman dengan baju atasan model tunik, selain geraknya jadi lebih leluasa, angkat tangan ke atas, dll, bagian bawah badan tidak tersingkap. 

Btw pernah lho, gak sengaja lihat, ada yang pakai baju atasan biasa model bukaan depan, panjangnya sepinggul, yang dipadu dengan celana panjang. Saat tangannya diangkat ke atas, entah karena celananya terlalu ketat atau gimana, mohon maaf bentuk bagian area sensitifnya depan belakang terlihat jelas :(

Mau ngasih tahu, jaraknya jauh, mau diteriakin khawatir orangnya jadi malu atau malah jadi marah nanti... jadinya cuma bisa tarik nafas dan doain semoga orang sekitarnya yang berdekatan memberi tahunya.

Kain batik seragam, ukuran 115x200cm

Pertemuan RT di bulan November kemarin sudah masuk bulan ke 2 sejak kainnya dibagikan (pertemuan RT bulan Oktober saya absen dulu, karena sedang berada di Jakarta). Khawatir tinggal saya sendiri yang belum pakai seragam, gak enak kan sama yang lain. Akhirnya meski sebenernya tidak sempet jahit, jadi disempet-sempetin deh jahit pada H-1. Lembur :D

Seperti biasa, kainnya saya potong dengan model tunik/selutut. Si adek juga mau dibuatin baju yang sama, otomatis langsung bikin 2 baju deh. 1 Buat adek dan 1 buat bunda.

Karena sudah paham ukuran badan sendiri, juga badan anak, jadinya untuk motong baju buat diri sendiri pake perkiraan aja :D Langsung kres-kres motong kain.

Untuk baju adek, karena adek sedang dalam masa pertumbuhan, yang cepet banget tumbuhnya. Kemarin baru aja dibikinin baju, eh sekarang udah cingkrang. Kemarin dibikinin baju, eh sekarang dah kekecilan :D Jadinya meski udah paham perkiraan ukuran badan anak, masih perlu memastikan agar ukuran baju yang dibuat sekarang lebih besar dari baju yang ada. Biar bisa dipakai lebih lama ^-^
Saat potong bagian lengan baju adek, tetep perlu cek ukurannya, harus lebih besar dari baju yang sudah ada.

Setelah semua bagian baju selesai dipotong, langsung ke proses jahit.

Jahit bagian atas baju (A) :
  1. Dimulai dari bagian atas baju, yaitu pundak, 
  2. lanjut bagian kerah, 
  3. lanjut bagian lengan.

Bagian rok tuniknya (B):
  1. Jahit bagian atas
  2. kerut jahitan dengan menarik salah satu benang hasil jahit poin 1.
  3. Ratakan kerutan sepanjang kain, sesuai ukuran bagian atas baju, karena bagian ini akan ditempelkan dengan baju bagian atas yang sudah dijahit di poin A.
  4. Sambung dengan baju bagian atas.
  5. Jahit bagian bawah baju.
Potongan bagian rok/tunik (posisi kain dalam keadaan dibalik untuk siap di jahit)
dan bagian badan (atas) yang sudah dijahit pundak ^-^

Proses finishingnya, untuk menutup bagian bukaan depan baju, bisa dengan kancing jepret, atau kancing biasa, mana yang di suka. Di baju ini, saya pakai kancing jepret saja, karena lebih simple dan cepat hehehe.

Meski kainnya aslinya gak cukup buat berdua, ditricky dengan kain polos warna yang sesuai, alhamdulillah bisa.



Alhamdulillah saat dipakai, bagian polosnya tidak terlihat karena tertutup kerudung. Jadi nampak seolah full batik 😁

Dengan semangat 45, alhamdulillah bisa selesai juga jahitnya. Sorenya langsung dipakai di acara RT 😊💕 .

Daan, benar juga, banyak yang mengira baju yang saya pakai full batik / tanpa tambahan kain, karena gak kelihatan tadi hehehe. Dan ada yang sempet heran kok bisa kembaran sama anak, padahal kainnya juga cuma segitunya.

Dann... Ternyata lagi, masih banyak yang belum pakai seragam baru karena belum jadi, ada juga yang belum sempet jahitin.

Yaa, alhamdulillah, akhirnya baju seragam RT saya sudah jadi. Kalau tidak dipaksa ngejahit, bisa jadi gak jadi-jadi juga seperti yang lain 😁. Alhamdulillah, disyukuri, ada hikmah dari semua yang terjadi 😊
Hasil foto mas, pakai hp lama, karena hp yang ada sedang di charge. Yang penting keliatan modelnya kan saat dipakai?
Bajunya baru dipakai lagi bulan depan :D

Sempat berfoto sama adek sebelum berangkat ke acara RT

Oiya di foto atas itu bagian lengannya adek bukan cingkrang ya, itu gak sengaja ketarik tangan bunda :D
Gak bisa foto lama-lama, karena dah mepet sama jam mulai acara, biar gak terlalu telat, jadi fotonya sekali aja, lalu langsung cuss berangkat.

Mudah ya. Hayuk dicoba bikin baju sendiri, juga baju buat buah hati tercinta.
Gak usah yang susah-susah, yang model sederhana pun tetap cantik dan nyaman dipakai ^-^

Salam,
Zakia - Griyasantun.com



4 comments:

  1. masya Allah, makasih banyak sharingnya ya Mbk, jadi pengen banget menjahitkan baju anak-anak, tapi bingung bikin polanya. Mohon bantuan nanti kalau aku tanya ya, Mbk.

    ReplyDelete
  2. Kalo bisa jait baju sendiri tuh rasanya lebih enak, ya. Bisa sesuain sama selera sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi betul mbak, bisa eksperimen model baru / rancangan sendiri ya 😊

      Delete